Hi! welcome to my blog. feel free to navigate around. πŸ‘
Dashboard
Kekurangan atau kelebihan?
Tuesday, March 4, 2014 β€’ 1:03 AM β€’ 0 comment[s]
Assalamualaikum & hai :) Sihat? Haaa dalam cuaca yg tak menentu ni kenalah jaga kesihatan masing-masingkan. Skrg ni musim jerebu lah, panas lah macam`2. Skrg ni pun Lysa tk sihat. Selsema batuk semua. So takecare okay :)

Skrg ni Lysa nk tanya masing`2 ada kelebihan ada kekurangan diri masing`2 kan. Sometimes kekurangan diri kita tu buatkan kita tak yakin dgn diri kita. Betul tak? Tapi dgn kelebihan yg kita ada kita cuba untuk yakinkan diri kita right. Cuba kita bayangkan kalau ada orang yg perli kita pasal kekurangan kita? Apa yg kita rasa? Sdgkan kekurangan tu benda yg paling sensitif dlm diri kita. Mesti kita sedihkan. Macam tu la apa yg terjadi dalam hidup Lysa skrg ni. Orang yg Lysa rapat dia suka perli pasal kekurangan Lysa. Ye mungkin ia mmg sekadar gurauan. Tapi tak ke terfikir gurauan tu seolah-olah menyakitkan hati kita? Buat kita terasa hati? Yeah depan dia mmg Lysa gelak. Marah dia secara gurauan tapi dalam hati Lysa, Lysa sedih sebenarnya :'( Sangat sangat sedih. Lysa tak mintak Lysa lahir dgn kekurangan macam ni. Dia taktahu selama Lysa hidup Lysa cuba untuk buang rasa malu, buang rasa tak yakin dgn diri sendiri. Tapi bila dia asyik perli kekurangan Lysa, Lysa hilang keyakinan diri tu. Tu buatkan Lysa asyik terfikir. "Kenapala aku macam ni?" "Aku pun nak jugak jadi macam orang lain" "Aku malu kalau nk keluar macam ni" Semua ni asyik terngiang-ngiang dalam fikiran Lysa. Dia sbg orang yg rapat dgn Lysa sepatutnya bagi semangat dkt Lysa. Bukan runtuhkan semangat Lysa. Lysa cerita dkt ibu Lysa. Sampaikan Lysa rasa nak nangis. Tapi Lysa tak tunjuk dpn ibu Lysa yg Lysa nangis. Lysa taknak ibu tahu yg Lysa sedih. Biarlah benda ni Lysa sorang je rasa. Betulkan apa orang kata tak semua orang kita boleh percaya. 

Sedikit katakata muhasabah diri yg Lysa kongsi dari http://www.islampos.com/kenali-titik-kelemahan-diri-raih-cinta-ilahi-7360/

P/s: Bahasanya mungkin ada sedikit bahasa Indonesia. Tetapi cukuplah untuk kita muhasabah diri kita :')

" Terakhir, mari renungkan perkataan Ibnu Qudamah, dalam mukhtashar minhaj al-Qashidin berikut, semoga dapat memberi kita inspirasi mengenal titik lemah dan jalanya. β€œSiapa yang ingin lepas dari titik lemah diri, hendaknya melakukan empat langkah berikut,
Langkah  PertamaDuduk bicara, konsultasi, sharing dengan sosok guru (ustadz, kiyai, orang tua, konsultan) yang dapat melihat aib orang, mengetahui kelemahan diri dan mengetahui cara-cara terapinya. Orang seperti ini sudah sangat langka pada zaman sekarang. Jika ada orang yang menjumpainya, berarti ia telah mendapatkan dokter yang mahir. Seanjutnya, jangan pernah  meninggalkan sosok seperti ini.
Langkah Kedua, Mencari teman yang sejati, bijaksana, dan taat dalam beragama. Sepakat menjadikan teman itu sebagai pengawas yang akan memperingatkan ketika Anda melakukan akhlak tercela dan perbuatan yang buruk.
Langkah KetigaMengenali diri sendiri melalui ucapan musuh. Karena dalam pandangan penuh kebencian yang tampak adalah keburukan. Mengambil manfaat dari seorang musuh yang menyebutkan kelemahan diri Anda jauh lebih baik daripada mengambil manfaat dari seorang teman penjilat yang menyembunyikan kelemahan diri Anda.
Langkah Keempat, Berbaur, bergaul dengan orang-orang, dan setiap perkara yang dilihat orang-orang itu buruk, maka jauhilah.
Saat kita mampu menemukan titik lemah kita, sesungguhnya kita tengah berusaha menjadi sosok mukmin yang kuat, mukmin yang lebih baik dan lebih dicintai Allah swt. Sebagaimana yang ditegaskan oleh Nabi saw,
β€œMukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allah daripada mukmin yang lemah dalam segala kebaikan. Jagalah diri dan berusahalah untuk dapat berbuat  demi kebaikanmu dan  mohonlah pertolongan Allah, dan jangan lemah semangat (pesimis).” (HR. Muslim) "


Β« Newer
Older Β»
2014 - Template made by Ika. Inspired and image for background are from cocorini. Thanks to afiqah and wana for the navigation thingy. do tell me if im not credit yours.